C6: Sekte Pemakan Bangkai & Ritual

Chapter 6: Sekte Pemakan Bangkai & Ritual

"Ahh! A-apakah ini ditulis olehmu?"

Ekspresi Wilde berubah. Dia awalnya memegang buku itu dengan hati-hati tetapi sekarang, tindakannya bahkan lebih lembut, seolah-olah dia sedang berurusan dengan sepotong kaca yang rapuh.

Kata-kata Lin Jie tercetak jelas di sana dan dalam retrospeksi, semua yang dikatakan jelas dia merekomendasikan karyanya sendiri.

Wilde melirik judul yang dicetak, Corpse Devouring Sect, Rites & Ceremonies . Dia mengangkat kepalanya dan bertanya dengan hati-hati. "Apakah ini bidang penelitianmu? Ritus dan upacara?"

Ritus dan upacara mudah dimengerti saat Sekte Pemakan Mayat... Ini terdengar seperti agama tertentu... tapi aku belum pernah mendengarnya sebelumnya.

Ada tiga agama utama di Azir:

Dengan pengetahuan sebagai keyakinan mereka, Truth Union.

Penyembah Bulan, Gereja Kubah.

Percaya Tembok Kabut, Gereja Wabah.

Ada juga agama lain yang tersebar yang agak tidak jelas, tetapi sebagai penyihir yang berkeliaran dan melakukan pekerjaan sebagai pekerja upahan untuk berbagai faksi, Wilde masih akan tahu sedikit tentang mereka, namun, Sekte Pemakan Mayat tidak membunyikan lonceng apa pun. .

Ini terdengar seperti agama suku iblis yang memakan manusia. Tapi jika tidak, itu berarti...

Wilde merasa hatinya bergetar.

Cendekiawan dan akademisi cenderung baik secara hukum dan selama ini, Wilde menganggap bahwa Lin Jie setidaknya akan bersikap netral. Itulah alasan mengapa dia tidak berani mengungkapkan terlalu banyak identitasnya sendiri atau berbicara tentang masa lalunya.

Amal dari makhluk yang lebih tinggi semacam ini biasanya bersifat sementara sehingga dia juga tidak bisa memastikan bahwa pemilik toko buku ini tidak hanya menjalankan eksperimen karena bosan untuk "membicarakan penyihir hitam yang kejam menjadi baik."

Mungkin ada konsekuensi yang tak terbayangkan jika Wilde menentang keinginan makhluk yang lebih tinggi ini.

Namun, buku yang ditulis oleh Lin Jie ini memiliki getaran yang menyeramkan. Tanpa ragu, penulisnya disejajarkan dengan kejahatan.

Seorang sarjana tangguh yang meneliti isu-isu tabu pasti akan tersingkir oleh arus utama. Apakah ini alasan dia menjadi pertapa?! Dengan jantung berdebar, Wilde melihat ke arah Lin Jie, yang tidak keberatan dengan tatapan penasaran dari pelanggan dan dengan senyum lembut dia mengangguk dengan kenangan. "Ya, ini adalah bagian dari tugas penelitian saya yang juga mengubah nasib saya ..."

"Sudahlah, itu adalah sesuatu yang terjadi sejak lama. Tidak ada alasan untuk menggalinya lagi." Lin Ji menghela nafas.

Dahulu kala? Mengubah nasib?

Dugaan keterlaluan muncul di benak Wilde, namun, dia memperhatikan ekspresi Lin Jie dan dengan demikian mengalihkan perhatiannya ke sampul buku yang agak kasar. "Buku ini sepertinya dijilid tangan," katanya.

Lin Ji mengangguk. “Saat itu, saya tidak dapat menerbitkannya karena keadaan yang tidak terduga dan hanya dapat menyimpan buku yang saya cetak dengan tangan ini. Saya telah memutuskan untuk meminjamkan buku ini kepada Anda karena kami adalah roh yang sama. Tentu saja, jika Anda jangan percaya padaku, aku juga bisa merekomendasikanmu buku-buku lain!"

Sebelum transmigrasi, Lin Jie adalah mahasiswa doktor studi folklor sekaligus dosen. Ada sejarah di balik gelar "Guru Lin". Lebih jauh lagi, memberikan nasihat hidup dan membagikan sup ayam untuk jiwa bukanlah sesuatu yang dia pelajari dalam semalam.

Jika Lin Jie tidak memilih untuk bertransmigrasi saat itu, dia kemungkinan akan menjadi profesor dan mungkin akan menerbitkan edisi keenam bukunya tentang kebiasaan populer.

Meskipun itu tidak akan terlalu menonjol mengingat banyak "profesor asosiasi termuda" dan "mahasiswa jenius" lainnya, dia yakin dengan spesialisasinya.

"Terima kasih. Merupakan kehormatan terbesar bagi saya untuk membaca karya Anda." Wilde membungkuk sedikit dan melanjutkan. "Namun, memiliki satu-satunya salinan buku penting seperti itu di tangan seorang lelaki tua yang menyedihkan membuatku gelisah."

Sebagai pesulap tua yang licik, Wilde tidak khawatir kehilangan bukunya. Namun, ini adalah buku yang belum diterbitkan yang berarti bahwa semua hal yang tercatat di dalamnya bersifat eksperimental.

Siapa yang tahu hasil tak terbayangkan seperti apa yang mungkin terjadi karena dia mempelajarinya?

Dari tampilannya, sepertinya Lin Jie menganggapnya sebagai semacam kelinci percobaan ...

"Wil Tua, tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Saya percaya bahwa Anda akan membawa buku ini lebih berharga. Penelitian saya hanya memiliki nilai ketika dilihat oleh orang lain."

"Adapun salinannya satu-satunya? Itu tidak lagi penting bagiku." Lin Jie tersenyum dan menunjuk rak buku di belakangnya. "Saya sekarang memiliki seluruh hutan. Selain itu, saya dapat dengan mudah menghasilkan pengganti kapan saja. Pengetahuan dalam pikiran seseorang tidak dapat dicuri sementara ketenaran dan kekayaan dapat diambil. Tetapi, menurut saya, itu tidak penting."

Lin Jie menatap Wilde dengan penuh perhatian.

Terimalah, Wil Tua! Ini sudah yang terakhir dari sup ayam saya!

Lin Jie bisa merasakan kekhawatiran Old Wil terhadap penelitiannya. Namun, ini tidak diarahkan pada subjek melainkan, kekhawatiran tentang apa yang mungkin terjadi dengan mempelajari ini.

Sebagai orang yang kosong, Wil Tua mungkin tampak ramah, tetapi sifatnya yang angkuh dan tidak peduli telah menyebabkan dia menjauh dari teman dan keluarga. Akibatnya, ia menganggap akademisi sangat penting.

Dia membutuhkan pencapaian, ketenaran, dan kekayaan dari aspek ini untuk mengisi kekosongan di hatinya!

Namun, ini adalah mentalitas yang tidak sehat dan fanatik yang menjauhkan dirinya dari masyarakat. Oleh karena itu, Lin Jie memutuskan untuk membimbingnya untuk sekali lagi mengalami perhatian dan perhatian dari orang lain!

Wilde bertemu dengan tatapan Lin Jie dan sejenak terkejut. Dia melepas topinya dan berkata, "Saya mendapat manfaat dari saran Anda."

Jari-jarinya yang memegang topi itu gemetar.

Ketenaran dan kekayaan tidak penting... Apakah ini peringatan untuk tidak membocorkan informasi ini kepada orang lain? Dia pasti merasakan bahwa aku telah mengetahui identitasnya.

Hati penyihir hitam semakin berat.

Lin Jie kemudian melanjutkan. "Ngomong-ngomong, kembali ke topik. Karena kamu bisa mengerti, batuk, bahasa iblis, kamu seharusnya bisa memahami buku ini, dan jika menurutmu itu bagus, aku akan lebih dari senang jika kamu merekomendasikannya kepada orang lain."

Dia mengungkapkan senyum sopan yang sepertinya penuh dengan makna tersembunyi.

Menatap buku di tangannya, Wilde mengangguk. "Dimengerti, aku akan melakukan yang terbaik."

Sepertinya dia ingin saya membantu menyebarkan karyanya. Ini pasti harga yang harus saya bayar.

Wilde merasa hatinya menjadi ringan.

Ada harga yang harus dibayar setelah semua. Makan siang gratis tidak ada di dunia ini.

Wilde akan lebih ketakutan jika Lin Jie melanjutkan kemurahan hatinya karena itu berarti harga yang harus dibayar lebih mahal di masa depan, mungkin pada akhirnya harus merenggut nyawanya.

Menyebarkan isi buku ini tetapi tidak pernah membocorkan identitas penulisnya... Sepertinya satu-satunya cara untuk melakukannya adalah dengan mempelajari isinya terlebih dahulu dan menyebarkannya kepada orang lain secara lisan. Saya harus sangat berhati-hati. Wilde berpikir dalam hati.

"Kalau begitu, aku harus pergi."

Wilde mengenakan kembali topinya, lalu ragu-ragu sejenak sebelum mengeluarkan patung batu hitam legam dari saku dadanya dan meletakkannya di atas meja.

"Terima kasih atas bimbingan yang telah Anda berikan kepada saya selama ini. Terimalah tanda penghargaan kecil ini."

Loading...