C7: Gargoyle

Chapter 7: Gargoyle

"Apakah ini... seekor gargoyle?"

Lin Jie mengambil patung itu dan mengamatinya.

Patung batu itu tingginya sekitar 30 sentimeter dan lebar 10 sentimeter. Sepertiga dari patung itu adalah alas sedangkan sisanya adalah tubuh gargoyle itu sendiri, monster yang merupakan bagian dari manusia dan sebagian binatang, dengan dua tanduk di kepalanya, ekor dengan ujung runcing dan sepasang sayap seperti kelelawar. yang membuatnya tampak seperti bibit iblis.

Aku benar-benar tidak tahu bagaimana Old Wil berhasil menyembunyikannya di pakaiannya , renung Lin Jie pada dirinya sendiri.

Dia bisa melihat bahwa harga patung ini tidak murah mengingat pengerjaannya yang detail dan indah, yang, bersama dengan pancaran merah menakutkan dari matanya, membuatnya seolah-olah akan hidup kembali setiap saat.

Untuk sesaat, jantung Lin Jie berdebar kencang dan dia merasa ada yang tidak beres.

Sangat menakutkan!!

Untungnya, tekstur batu yang kasar mengingatkan Lin Jie ini hanyalah sebuah patung.

"Ya," Wilde mengangguk.

"Aku tahu itu tidak ada yang berharga, dan itu tidak bisa dibandingkan dengan bantuan yang telah kamu berikan padaku sejauh ini, tapi tolong terima ini sebagai tanda terima kasihku. Aku akan membawa hadiah yang lebih berharga lain kali aku kesini."

Pikiran pertama Lin Jie adalah menolak hadiah karena kebiasaan, tetapi setelah beberapa pertimbangan, dia menyadari bahwa kesopanan Asia-nya tidak pantas di sini. Dia tahu bahwa Wil Tua dengan tulus ingin dia memiliki hadiah ini, dan menolaknya akan membuatnya tampak seperti dia tidak menyukainya atau mereka tidak cukup dekat.

Selain itu, gargoyle mirip dengan loh batu Cina yang menangkal kejahatan, menyampaikan berkah dan niat baik Wilde kepadanya.

Tidak ada alasan untuk menolaknya, jadi Lin Jie memutuskan untuk menerima "spesialisasi lokal" ini.

Lin Jie meletakkannya kembali di atas meja dan tersenyum.

"Benar-benar sebuah karya seni yang bagus. Saya menyukainya! Saya sangat menantikan apa yang akan Anda bawakan untuk saya selanjutnya!"

Wilde menghela nafas lega.

Dia telah menyimpan gargoyle ini bersamanya selama bertahun-tahun, dan itu juga merupakan bagian kelulusannya ketika dia menyelesaikan magangnya dengan tuannya sendiri. Dari semua ciptaannya, gargoyle batu ini adalah karya terbaiknya, dibuat menggunakan sisa-sisa sekte yang punah dari zaman kuno sebagai bahan mentah, dan diresapi dengan darah, jiwa, dan vitalitas 990 orang.

Kulit keras yang kebal terhadap pedang dan tombak, gigi dan cakar yang dapat mencabik-cabik seseorang, dan sayap yang kuat memberikan kecepatan dan kelenturan; gargoyle jelas bukan makhluk yang bisa diremehkan. Itu bahkan bisa merasakan niat membunuh. Secara keseluruhan, kekuatan bertarungnya sebanding dengan prajurit tingkat Pandemonium.

Wilde telah mencapai penguasaan tingkat tinggi dalam pembuatan objek magis. Pada awalnya, dia masih senang dengan kesempatan untuk memamerkan karyanya kepada Lin Jie, tetapi ketika dia mendengar kata-kata "karya seni", kegembiraannya benar-benar hilang dan dia kembali ke kenyataan.

Memang, ini hanyalah gargoyle peringkat Pandemonium. Buku acak apa pun yang ada di raknya dengan mudah bernilai ribuan gargoyle seperti itu! Tampaknya hadiah saya bukan masalah besar di mata makhluk yang lebih tinggi. Haaaaa... Lin Jie benar-benar baik, memperhatikan perasaanku dan memujinya dari sudut lain. Tapi itu baik-baik saja!

Wilde sudah menyiapkan hadiah berikutnya, dan itu akan menjadi hadiah yang sangat berat. Dia percaya bahwa bahkan makhluk peringkat tertinggi akan menghargainya!

"Kamu akan senang," kata lelaki tua itu dengan binar di matanya sebelum berbalik dan meninggalkan toko buku.

Lin Jie melambaikan tangannya dan menghela nafas.

Ini harus menjadi semua urusan hari ini , pikir Lin Jie pada dirinya sendiri saat dia melihat hujan lebat di luar. Mendapatkan dua pelanggan dalam cuaca buruk ini sudah merupakan kejadian langka dan Lin Jie tidak akan menginginkan lebih.

"Mempertahankan sikap yang baik memang membawa lebih banyak keberuntungan," gumam Lin Jie sambil menghela nafas sebelum menyesap tehnya. Dia mengambil gargoyle dan memainkannya sebentar sebelum meletakkannya kembali di atas meja.

Di bawah cahaya kehitaman, patung iblis sejati di atas alasnya tampak seperti siap untuk melebarkan sayapnya dan berburu kapan saja.

Anehnya, gargoyle batu ini cukup cocok dengan toko buku. Dengan pemikiran seperti itu, dia memutar gargoyle sedemikian rupa sehingga cahaya merah jahat dari matanya menghadap ke pintu masuk. Siapa pun yang mencoba masuk ke toko buku pasti akan ketakutan setengah mati, bahkan jika itu siang bolong.

Mekanisme anti-pencurian, luar biasa!!

Lin Jie mengangguk puas sebelum dia mulai merapikan konter.

Saat dia meletakkan cangkir teh, matanya tiba-tiba menyipit.

Dia memperhatikan bahwa bintik-bintik basah di atas meja mengalir perlahan dengan sendirinya, berkumpul bersama untuk membentuk kata-kata—"Sudah lama."

Lin Jie melonjak kaget, matanya masih terpaku kuat di atas meja saat sensasi yang familier menyapu dirinya. Ini adalah sensasi yang sama yang dia rasakan ketika dia dibawa ke toko buku tiga tahun lalu.

Dia langsung mengerti; tangan tersembunyi yang telah mengirimnya ke dunia ini sekali lagi muncul setelah tiga tahun!

"Itu kamu!" Lin Jie menenangkan dirinya dengan napas dalam-dalam dan duduk sekali lagi.

"Sudah lama memang ... Apakah Anda akhirnya memutuskan harga yang harus saya bayar?"

Lin Jie tidak bisa menahan untuk menyampaikan keluhannya.

“Omong-omong, tidakkah menurutmu terlalu berlebihan jika kau membawaku ke sini tiba-tiba sebelum aku bisa memahami apa yang terjadi? Jika bukan karena beberapa pelanggan kaya yang mendukung toko bukuku, aku akan mati kelaparan untuk waktu yang lama. waktu lalu!"

"Apakah kamu semacam iblis? Jenis yang orang-orang jual jiwanya?"

Bintik-bintik basah membentuk "Tidak".

"Ya, aku juga berpikir begitu. Iblis tidak lalai," gerutu Lin Jie.

Dalam mitologi, iblis selalu melakukan yang terbaik untuk mengeksploitasi kontraktor mereka untuk memaksimalkan keuntungan mereka.

"Lupakan saja, mari kita langsung ke intinya. Apa yang Anda perlu saya lakukan?" tanya Lin Jie. Dia duduk tegak dengan tangan bersilang, memperhatikan noda air di atas meja.

Dia tidak keberatan membayar harga yang seharusnya, bahkan jika itu datang terlambat tiga tahun.

Pertama, Lin Jie sendiri menganggap pemenuhan perjanjian kontrak sebagai hal yang penting. Meskipun kondisi untuk kesepakatan mereka belum ditetapkan dengan jelas, mimpinya memang menjadi kenyataan.

Menikmati bonus tiga tahun sebelum kesepakatan dibuat sudah merupakan kemenangan baginya. Selanjutnya, entitas yang dipanggil melalui upacara ini memiliki watak yang agak ringan. Lin Jie menganggap bahwa itu mungkin semacam "roh baik hati" seperti jin dari lampu ajaib Aladdin.

Setelah itu, Lin Jie menyaksikan dengan terkejut saat noda air terbentuk, "Kamu telah menyelesaikannya. Aku telah terbangun."

Segala macam pikiran memenuhi pikiran Lin Jie. "Jadi, setelah mengabulkan permintaanku, kamu telah tertidur selama tiga tahun terakhir sampai aku melakukan tugas tertentu, memberimu... energi atau sesuatu yang membuatmu akhirnya terbangun?"

"Ya."

"..." Lin Jie mengetuk-ngetukkan jarinya di atas meja.

"Apakah karena aku meminta Wil Tua untuk merekomendasikan bukuku kepada orang lain?"

"Ya."

"Jadi... ini harga yang harus saya bayar? Agar orang lain merekomendasikan dan menyebarkan buku saya sendiri?"

"*Ya. *"

"Apakah ini menguntungkanmu?"

"Ya."

Bagus, itu lugas dan ringkas.

"Haa... sama sekali tidak ada masalah kalau begitu! Aku akan bekerja keras." Lin Jie berjanji dengan sungguh-sungguh.

Setelah itu, bintik-bintik air di atas meja menghilang seketika, tidak meninggalkan jejak pertukaran ini yang pernah terjadi.

——

Tak lama setelah siluet Wilde menghilang ke dalam hujan, sesosok berkerudung mengintip dari gang gelap, mata elang tertuju ke arah Wilde menghilang saat dia mengeluarkan ponsel.

Aether berputar di udara, menciptakan penghalang yang mencegah suara keluar.

"Ini laporan Jack, aku melihat Wilde 'Pria Berskala Hitam Tak Berwajah' di Norzin 23rd Avenue. Aku curiga dia terlibat dalam konflik internal pemburu."

"Lagipula, dia berhenti di toko buku selama satu jam. Aku curiga toko buku itu mungkin markas rahasia para penyihir hitam."

Loading...